Silence

Silence

Silence

Film ini bercerita tentang penyebaran agama katolik di Jepang. beberapa Imam yang mencoba masuk dan menyebarkan agama katolik di negara ini adalah pastor muda dari Portugal yaitu Cristovoa Ferreira yang menyaksikan penyiksaan terhadap para penganut Katolik awal di Jepang.

Beberapa tahun kemudian, di St. Paul’s College, Macau, seorang imam Yesuit Italia, Alessandro Valignano, menerima berita bahwa Ferreira meninggalkan keyakinannya (kemurtadan) di Jepang setelah disiksa. Dengan tidak percaya, murid Portugis Ferreira, pastor Jesuit Sebastião Rodrigues dan Francisco Garupe, berangkat untuk menemukannya. Kichijiro, seorang nelayan beralkohol yang melarikan diri dari Jepang untuk menyelamatkan dirinya sendiri, setuju untuk membimbing mereka.

Rodrigues dibawa ke Nagasaki, di mana dia dipenjara dengan banyak orang Jepang yang berpindah agama. Di pengadilan, dia diberitahu bahwa doktrin Katolik adalah kutukan bagi Jepang. Rodrigues menuntut untuk melihat gubernur Inoue Masashige, yang dia pelajari, yang membuatnya cemas, adalah orang tua yang duduk di hadapannya yang bertanggung jawab atas proses tersebut. Rodrigues dikembalikan ke penjara, dan Kichijiro segera tiba untuk dipenjara juga. Dia menjelaskan kepada Rodrigues bahwa pejabat pengadilan mengancamnya agar dia mengkhianati Rodrigues. Kichijiro kemudian mengatakan dia adalah seorang Kristen dan meminta untuk dibebaskan dari pengkhianatannya melalui pengakuan, yang dengan enggan diberikan Rodrigues kepadanya. Dia kemudian dibebaskan setelah diberitahu untuk menginjak fumi-e (salib kasar yang diukir), sebuah tindakan yang melambangkan penolakan terhadap iman. Belakangan, Rodrigues dibawa ke garis pantai untuk menunggu seseorang. Di kejauhan, ia menyaksikan Garupe yang kurus kering dan tiga tahanan lainnya mendekati garis pantai di bawah penjagaan terpisah. Masih di kejauhan, tiga tahanan lainnya dibawa ke laut dengan perahu kecil dan akan ditenggelamkan dari perahu satu per satu sebagai pancingan untuk membuat Garupe meninggalkan keyakinannya. Rodrigues ditahan oleh penjaga di pantai ketika dia melihat Garupe menolak untuk murtad. Dia kemudian melihat Garupe yang putus asa tenggelam di samping tiga tahanan lainnya ketika dia mencoba berenang lepas pantai mencoba menyelamatkan tahanan terakhir dari tenggelam.

Setelah beberapa waktu, Rodrigues akhirnya dibawa untuk bertemu dengan Ferreira yang lebih tua. Ferreira mengatakan dia melakukan kemurtadan ketika sedang disiksa, dan menyatakan bahwa setelah 15 tahun di negara ini dan setahun di kuil, dia percaya Kristen adalah sia-sia di Jepang. Rodrigues menolaknya, tetapi Ferreira tidak bisa berbuat apa-apa. Malam itu di sel penjaranya, Rodrigues mendengar lima orang Kristen disiksa. Ferreira mengatakan kepadanya bahwa mereka sudah murtad; itu adalah kemurtadannya permintaan Jepang untuk mengalah. Ketika Rodrigues melihat sebuah fumi-e, dia mendengar suara batin Kristus memberinya izin untuk menginjaknya, dan dia melakukannya.

Directed                                                                                          by Martin Scorsese
Produced                                                                                        by Barbara De Fina
Randall Emmett
Vittorio Cecchi Gori
Emma Tillinger Koskoff
Gaston Pavlovich
Martin Scorsese
Irwin Winkler
Screenplay                                                                                      by Jay Cocks
Martin Scorsese
Based on Silence                                                                            by Shūsaku Endō
Starring
Andrew Garfield
Adam Driver
Tadanobu Asano
Ciarán Hinds
Liam Neeson
Music by
Kim Allen Kluge
Kathryn Kluge
Cinematography                                                                              Rodrigo Prieto
Edited                                                                                               by Thelma Schoonmaker
Production companies                                                                   SharpSword Films
AI Film
Emmett/Furla/Oasis Films
CatchPlay
IM Global
Verdi Productions[1]
YLK Sikelia
Fábrica de Cine
Distributed                                                                                      by Paramount Pictures
Release date                                                                                     November 29, 2016 (Pontifical Oriental Institute)
December 23, 2016 (United States)
Running time                                                                                   161 minutes[2]
Country                                                                                            United States
Taiwan
Mexico
United Kingdom
Italy
Japan
Language                                                                                         English
Japanese