SUKA-SUKA: Eiffel I’m in Love 2

Eiffel I’m in Love 1 adalah cerita percintaan antara Adit dan Tita yang konon dijodohin sama orang tuanya yang adalah temen lama. Adit dan Tita ini dulunya teman masa kecil terus baru ketemu lagi pas gede. Adit tinggal di Paris, Tita di Jakarta. Adit kalau nggak salah waktu itu lagi libur kuliah jadi main ke Jakarta sama bokapnya dan nginep di rumah Tita (Tita masih SMA, waktu itu udah punya pacar bernama Ergi). Di film ini Adit digambarkan galak dan jutek setengah mati, apalagi ke Tita. Tapi sebenarnya di balik itu Adit naksir Tita dan punya jurusnya sendiri untuk ngambil hati Tita. (walaupun nggak pake loncat dari helikopter -red). Nah, kalo Titanya sendiri tuh anak baik-baik yang dikekang sama Ibunya. Tita suka dilarang ke mall, dilarang ikut karyawisata sekolah ke Bali, nggak dikasih handphone, tapi di rumah dilayanin pembantu dan kalau ke mana-mana dianter jemput supir. Pokoknya isi film ini udah kayak Instagram: kagak ada orang susah.

Karena dibesarkan dengan cara seperti itu, kita bisa liat kalau karakter Tita mayan manja, cengeng, dan whiny, walau tetep baik. Dulu waktu nontonnya pas SMA sih si Tita nampak masih gemes, ya. Pas gue tonton ulang beberapa minggu lalu kenapa bawaannya pengen nampol, ya. Recet bener jadi anak perempuan.

Tita punya dua sahabat di sekolahnya. Yang satu namanya Nanda si tukang gosip yang mulutnya ember bocor banget, satu lagi Uni yang rajin main ke rumah Tita. Nggak heran sih, rumah Tita gede beut, kamarnya kece pula, tipe rumah temen yang emang nyaman disambangi dan diinepin. :)) Eniweeei, seperti yang gue bilang, nggak ada orang susah di film ini. Singkat cerita, Adit dan Tita yang tadinya PDKT di Jakarta, akhirnya ketemuan-ngedate-jadian di Paris, terus ciuman di depan Eiffel. Abis itu mereka LDRan deh. Di akhir film diceritain kalau setahun kemudian mereka ketemu lagi lalu tunangan. Nah, perihal gimana akhirnya mereka bisa sampe jadian ditonton aja sendiri, ya (gue kemaren nonton ulang filmnya di iflix). Yang jelas sih dulu gue suka sama film ini karena emang masa-masa Adit dan Tita deket ini lucu-lucu gemes gitu. Beneran bikin ketawa di beberapa adegan, dan layaknya pop corn manis asin di bioskop 21, ni film tuh sweet-sweet cheesy gitu. Mayan lah bikin satu siswi SMA Notre Dame di bilangan Puri Indah dulu mesem-mesem dalam bioskop, ngayal pengen punya pacar kece kayak Adit.

Selain AADC, cuma Eiffel I’m in Love lah film remaja Indonesia yang berhasil bikin saya makin penasaran apa rasanya ciuman di airport. Apalagi kalo yang nyosor modelannya kayak si Rangga atau Adit yekan. Malu karena diliatin orang sih ya, tapi kalo enak, ya gimana berhentinya.

Mungkin Anda Menyukai